SHALAT MALAM SEUSAI SHALAT TARAWIH DAN WITIR

0
292

Cholilnafis.com-Jakarta, Shalat witir hukumnya sunnah. Dinamai witir karena bilangannya ganjil, yaitu satu, tiga, lima, tujuh, Sembilan, atau sebelas raka’at. Rasulullah saw. biasa shalat witir sebelas raka’at yang biasanya ditutup dengan salam setiap dua rakaat, kemudian diakhiri dengan shalat satu raka’at sebagai shalat ganjil. Semestisnya shalat witir itu penutup dari shalat malam. Allah saw. itu satu yang ganjil maka Allah swt. senang yang ganjil.

Namun di bulan Ramadhan kebiasaan di beberapa masjid seringkali menutup shalat tarawih dengan shalat witir, apakah boleh saat di akhir malam shalat tahajjud, shalat hajat dan shalat malam lainnya? Tentu boleh saja seusai tarawih dan witir pada malam hari jelang subuh menambahkan dengan shalat tahajjut dan shalat mala lainnya.

Rasulullah saw. bersabda:

عن جابر قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم من خاف أن لا يقوم من أخر الليل فليوتر أوله ومن طمع أن يقوم أخره فليوتر أخر الليل فإن صلاة أخر الليل مشهودة وذلك أفضل.


Dari Jabir ia berkata, Rasulullah bersabda: “Sesiapa yang khawatir tidak bisa melaksanakan qiyamullail di akhir malam, maka shalat witirlah di awal, dan sesiapa yang berharap bisa qiyamullail di akhir malam maka shalat witirlah di akhir malam. Shalat di akhir malam itu di persaksikan (oleh/kepada malaikat) dan yang demikian itu lebih utama”.

عن أبى سلمة قال: سألت عائشة عن صلاة رسول الله صلى الله عليه وسلم فقالت كان يصلي ثلاث عشرة ركعة يصلي ثمان ركعات ثم يوتر ثم يصلي ركعتين وهو جالس فإذا أراد أن يركع قام فركع ثم يصلي ركعتين بين النداء الإقامة من صلاة الصبح (رواه مسلم(
 

“diriwayatkan dari Abu Salamah, ia berkata: saya bertanya kepada ‘Aisyah ra. tentang salat (malam) Rasulullah saw., kemudian ‘Aisyah berkata: beliau saw. melakukan salat 13 rakaat. Beliau salat 8 rakaat, kemudian witir. Lalu beliau salat (lagi) dua rakaat dilakukan dengan duduk. Jika beliau akan ruku’, beliau berdiri kemudian ruku’ dan salat dua rakaat antara adzan dan iqamah di waktu salat subuh” (HR. Muslim).
Dalam kitab Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab jilid 3 dijelaskan sebagai berikut.


إذا أوتر قبل أن ينام ثم قام وتهجد لم ينقض الوتر علي الصحيح المشهور وبه قطع الجمهور بل يتهجد بما تيسر له شفعا

Ketika (seseorang) sebelum tidur sudah shalat witir, lalu (di tengah/akhir malam) bangun dan shalat tahajud, maka hal itu tidak merusak/membatalkan shalat witir yang sudah dilakukan. Ini menurut pendapat yang shahih dan masyhur. Dan itu pendapat mayoritas (jumhur) ulama. Namun sebaiknya shalat tahajud yang ringan (tidak yang panjang-panjang) dengan rakaat genap.

Ttd
KH. M. Cholil Nafis, Lc., Ph.D

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here