Ramadhan Bulan Persatuan: Tradisi Buka Puasa Bersama Sebagai Perekat Persatuan

0
612
Buka Puasa Bersama di Masjid Sunda Kelapa
"Ramadan adalah bulan penuh rahmah (kasih sayang)
dan maghfirah (ampunan). Mari kita memuliakan
bulan puasa ini untuk mencairkan suasana yang
kaku. Meleburkan hati-hati yang terpisah. 
Menyatukan kepingan-kepingan rasa yang terserak"

CHOLILNAFIS.COM, Jakarta-TRADISI buka puasa bersama dengan segala rangkaiannya bisa jadi hanya ada di negeri ini. Jika ada di tempat lain, mungkin di negeri jiran (tetangga) yang memiliki kesamaan tradisi dengan masyarakat kita.

Namun, tradisi buka puasa bersama saat Ramadan pada masyarakat Indonesia tergolong unik.Keunikannya ada pada muatan budaya lokal yang sangat kental. Guyub, spontan, dan apa adanya.

Sebagai contoh, dalam tradisi masyarakat Betawi, buka puasa bersama di masjid/musala benar-benar sangat dinanti. Setiap masjid/musalah selalu mengadakan buka puasa bersama dengan penyediaan makanan ta’jil secara bergilir sesuai kemampuan.

Untuk penyediaan makanan takjil hampir tidak ada yang menolak. Bahkan ada beberapa orang yang setiap hari menyediakan takjil secara senang hati.

Bagi mereka, memberi makanan berbuka kepada orang yang berpuasa sama mulianya dengan orang yang berpuasa itu sendiri.

Tentu, tradisi yang dilakukan turun temurun ini ada tujuan besarnya. Selain untuk meramaikan rumah ibadah (masjid/musala) di bulan penuh berkah, sekaligus sebagai wahana menjalin silaturahim antar sesama yang hari-harinya sibuk bekerja. Juga untuk mendekatkan hati yang menjauh karena masalah hubungan sosial.

Untuk konteks saat ini, datangnya bulan Ramadan setelah Pemilihan Umum 2019 merupakan momentum yang tepat.

Selama sebulan penuh, kita bisa merangkai kepingan asa karena perbedaan pilihan politik.
Momen buka puasa bersama, salat tarawih berjamaah, tadarrus bersama, dan nanti merayakan Idul Fitri bisa menjadi saat yang tepat untuk mengembalikan hubungan yang sempat renggang atau putus.

Begitu banyak jalinan pertemanan, persaudaraan, dan ikatan sosial yang renggang bahkan rusak karena beda pilihan politik. Karena itu, pahitnya hubungan gara-gara beda pilihan politik memang harus segera diakhiri.

Bersaudara

Ramadan, bulan yang penuh hikmah, bulan yang menawarkan banyak wisdom (kearifan).
Sudah saatnya bulan suci ini dimanfaatkan untuk merenung kembali atas panas-dinginnya hubungan sesama muslim yang berbeda pilihan politik.

Ramadan adalah bulan penuh rahmah (kasih sayang) dan maghfirah (ampunan).
Mari kita memuliakan bulan puasa ini untuk mencairkan suasana yang kaku. Meleburkan hati-hati yang terpisah. Menyatukan kepingan-kepingan rasa yang terserak.

Bukankah Islam telah mengajarkan kepada kita bahwa sesama muslim adalah saudara yang tidak boleh saling bertikai. Bahkan ada larangan bertengkar antar sesama manusia.
Batasan toleransinya hanya tiga hari.

Artinya, haram hukumnya tidak bertegur sapa sesama muslim lebih dari tiga hari seperti Hadits Nabi sebagai berikut: Dari Anas bin Malik ra berkata bahwa Raslullah SAW bersabda: “Janganlah kalian saling memutuskan hubungan, jangan saling membelakangi, jangan saling bermusuhan, jangan saling hasut. Jadilah hamba-hamba Allah yang bersaudara. Tidak halal bagi seorang muslim untuk tidak bertegur sapa dengan saudaranya di atas tiga hari.” (HR Muttafaq `alaihi).

Tidak ada agama yang mengajarkan perpecahan karena dapat merusak sendi-sendi kehidupan. (Adm/Fz)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here